Monthly Archives: November 2007

SPICE SHOW

Ola!
3 hari lagi sebelum reunion concert-nya spice girls start to kick off from canada. Wooho… Very exited, biarpun sampai detik ini gak ada kabar akankah gw bisa nonton mereka secara langsung di negeri cina.. sana.. Hiks:( Gak papa lah.. at least bisa liat sporty spice back in actions.. Hauhaha.. Kalo kata G, gw pathetic.. hari gini masih suka spice girls!??! Huahaha… Y know what, G… I DONT CARE! LoL…

Btw, semalem Bang Pao menelfon kalo kiriman dari German udah dateng! Woohooo… DVD SPICE terbaru.. hauhahaa… so exited! Bang Pao ini baik bgt, selau inget sama gue kemanapun dia pergi. Waktu ke Thailand, dia beliin kaos liverpool. Trus nitip sma istrinya yang tinggal dio Jerman buku-bukunya spice girls. Trus temennya yang di Jerman juga punya tiket 1 biji buat gig-nya spice di London..dan dia menawarkan ke gw ( i should have taken it,, tapi sayangnya gw gak punya ongkos ke London lol;p) Thanks bang Pao! You’re the best!

 

sabtu-1

Ola!

Another Saturday, another ngantuk di kuliah sabtu1. Sialnya, sabtu1 adalah mata kuliahnya M (inisial), dimana kita (refer to: gw&temen2 gw) harus fokus dan mendengarkan jurnalis senior tersebut ngomong panjang lebar mengenai editing. Kalo enggak, siap2 aja jadi objek sarcasme selama kurang lebih dua jam kedepan.

Pernah suatu waktu ketika dia lagi nerangin, gw secara tidak sadar tidak sadarkan diri    a k a. ngelamun ngeliatin tembok di samping gw (waktu itu gw duduk di barisan depan tp di pojok). Ya udah deh. Alhasil selama jam kuliah itu gw sealu jadi sasaran pertanyaan2 dia, dan kalo gak bisa jawab, doi udah punya 1001 kata yang kalo seandainya gw adalah reporternya dia, pasti gw akan nangis2 sambil jedotin kepala ke komputer. Intinya, ngeliat dari kinerja ngajarnya gw berasumsi kalo dia tipe editor yang tega sama reporternya. Huh:(

            G  lebih apes lagi. Huahaha… Jadi waktu itu, malam sebelumnya gw , G n F ngerjain tugas ampe jam 12an gt. Karena seharian kita ngerjain tugas mulu, imbasnya sabtu paginya kita ngantuk berat. Sialnya lagi, pagi itu M ngasih kuis tiba2. Jeng.. Jeng..

Hebatnya bapak yang satu ini, dia punya kemampuan untuk  melakukan sesuatu dalam waktu yang sangat singkat… 20 detik buat nyuruh siapin kertas, dan 1 menit (terhitung dari dia mengucapkan kata terakhir dari pertanyaan) buat nyuruh kita ngumpulin jawaban quiznya.  How fast is that?  Pertanyaannya sih simple, sebutkan ciri cirri headline. Nah, salahnya G dia pikir pertanyaannya adalah ciri ciri hardnews. Genius,G! Selanjutnya lo bisa tebak apa yang terjadi sama temen gw ini

Tapi  walaupun demikian, dia much better dari dosen gw yang lain, si om jin. M ini jauh lebih bisa membuat kita mengerti. Daripada si om jin yang kelamaan hidup dalam botol, jadi dia gak sadar kalo sekarang udah tahun 2007…

Huh?!

 

XOXO

ME.

 

The power of Mind vs The power of Faith

Salah satu alasan kenapa gue naro lagunya Jack Johnson di halaman “home” multiply ini adalah karena liriknya sangat inspiratif. Kata si Jack, “Don’t let your dreams be dreams”. ;p

Lirik ini mengingatkan gue dengan obrolan singkat sama rianti & iyuth tentang the power of mind. Si Rianti pernah baca di sebuah buku (dan dia udah coba menerapkan dalam kehidupan sehari-harinya dia)   kalo tubuh kita itu memiliki sel-sel kecil yang menyimpan energi. Dimana energi itu kemudian akan menarik energi dari tubuh orang-orang di sekitar kita (karena sifatnya kayak magnet). Jadi, kalo kita merasakan energi positif, maka orang-orang di sekitar lo akan merasakan vibe positif yang lo punya. Begitu juga sebaliknya, ketika lo merasakan energi negative, maka orang orang di sekitar lo juga akan merasakan vibe negative. Makanya, ketika kita ngerasa bt ato kesel, cepet cepet kita harus merubah energi negative kita itu ke energi positif biar apapun di sekitar kita akan positif juga. Teori ini somehow, mempengaruhi accomplishment kita dalam hidup. Ketika lo punya positive thinking about something, dan yakin sesuatu itu  akan terjadi, maka sooner or later that thing will happen. Dia juga ngasih contoh her own experience… Jadi ceritanya si Rianti ini suka banget sama Vanessa Minilo (buat yang gak tau Vanessa Minillo aalah VJ MTV amerika yang ngehosting acara TRL selama beberapa tahun). Karena suka banget sama ni orang, si Rianti nempelin foto Vanessa Minillo buat jadi inspirasi ketika ngebawain acara. Beberapa lama kemudian, dia ditelfon sama orang MTV yang ngajakin dia untuk ngehost acara baru MTV TRL (versi Indonesia). Acara yang sama yang dibawain Vanessa Minillo di amerika sana. Huh?!?!

 

Hmm.. ini juga sempet gue bahas sama riri dan dika dalam perjalanan pulang dari kampus. Gue cerita tentang gimana sok yakinnya gue saat mau ke kampus naik kereta express dari tanah abang, waktu jam setengah 6 sore. Saat itu gw sok yakin kalo pasti akan ada kereta express jam segitu, dan gue emang lagi bener2 ngejar waktu selepas meeting di kantor yang lama banget. Somehow, begitu gue sampe stasiun, bener. Ternyata ada kereta express saat itu. Tapi, kereta itu ada bukan karena emang jadwalnya berangkat jam setengah 6, tapi karena ada kereta yang lagi mogok di stasiun lain yang bikin kereta express ini haru lebih lama berenti di stasiun tanah abang. Huahaa… beruntung bgt gw. Nah, katanya si Dika, emang ada yang namanya kekuatan pikiran, yang bisa bikin sesuatu yang bener2 lo mau bisa lo dapetin.

 

Tapi, sebenernya dalam lubuk hati paling dalam… gue masih gak yakin. Masalahnya, gw tuh selalu positive thinking kalo someday.. gw akan pindah dari Jakarta dan tinggal di London. Btw, pemikiran itu udah ada di otak gue sejak SMA, berarti sekitar 7 tahun yang lalu. Dan ampe sekarang kayaknya belom ada tanda tanda kalo gw bakal cabut ke London… hauhahahaa…   Padahal, gw dah naro gambar sungai Thames, Big ben ampe stadion wembley di kaar.. tapi.. MAna!??! hauahhaha…. Mungkin keinginan gue itu terbentur sama yang namanya TAKDIR….  Kalo gt berarti gue akan lebih percaya sama yang namanya the power Of Faith deh. Kaykanya lebih ngaruh tuh…

November 6th to 7th,2007

Kalo ngeliat ke belakang, tahun ini bener-bener kayak roller coaster (jadi inget lagunya ronan keating life is a roller coaster ;p). Banyak hal yang gw alamin tahun ini yang bikin gw ngerasa blessed or maybe… cursed.

 

Tahun ini gw ngerasain hal yang luar biasa. Inget gak zaman2nya SMA waktu secara gak sengaja, dari obrolan gak penting gw sama andica muncul sebuah ide geblek yang terinspirasi dari MILES and the gank, buat bikin film. Sampe akhirnya kita setuju buat bikin film bareng, dengan kebodohan dan kesoktahuan ttg film. Kita bahkan bikin sebuah perkumpulan yang akhirnya dijadiin ekskul film di sma3, yang kita kasih nama TELADAN MOVIEGOERS aka TMG (btw ekskul ini cuma melahirkan satu angkatan, yaitu gw dan temen2 gue;p).  Huahaha;p

5 tahun kemudian, gw terlibat dalam sebuah film yang ditonton lebih dari 1 juta orang di seluruh Indonesia. That stupid impulsive thing that we’ve done… is become a serious thing, to me.

 

Sekarang ini, masalahnya  more than achieving something from your highschool dreams… Oke, punya film yang ditonton 1 jt orang emang menyenangkan. But then, what?

 

Temen gw bilang kalo gender itu punya pengaruh sama apa yang mau lo capai di dunia ini. geblek. percaya gak lo? huh…  katanya cowo’ tuh punya kecenderungan fokus sama satu hal karena otaknya gak bisa dibagi. Gak kayak cewe yang bisa ngelakuin berbagai hal dalam satu waktu. Dan itu, katanya yang bikin cowo bisa lebih fokus dan tau apa yang dia mau tuju di dunia ini. Sementara cewe, enggak.

 

Cewe. Itu berarti makhluk2 kayak gue.

Huhahaha.. gak fokus dan gak tau apa yang gue mau.

Iya sih, kayaknya dia bener. Sampe sekarang gue gak tau. mau apa. ato mau ngapain bis gini. Semuanya keliatan blur. Apalagi situasi sekitar yang lagi bikin gw gak nyaman sama sekali…

 

Ya suds lah…

Semoga segera dapet pencerahan…

Till then… ya gini deh

November 4th

Seorang laki-laki umur 50 tahunan mencoba untuk naik ke dalam angkot. Mukanya pucat. Bajunya sederhana. Kemeja batik lusuh, celana bahan yang dibawahnya dilipat beberapa kali karena kepanjangan, dan sandal jepit. Di tangan sebelah kanan dia bawa satu buah mangga, di tangan sebelah kirinya dia menggenggam erat es cendol dalam plastik dan sebatang tongkat kayu yang berbentuk seperti tongkat sapu.

 

Tapi entah kenapa, mungkin karena kakinya tidak bisa digerakkan secara sempurna, butuh waktu satu menit-an lebih untuk bisa masuk ke dalam angkot.

 

Gue berusaha menolong dengan menyisihkan tongkat yang terganjal di pintu dan menarik tangannya, dengan harapan dia bisa punya pegangan yang cukup kuat buat narik tubuhnya yang gak berfungsi dengan baik tadi. Tiba –tiba gue merasakan dingin di sekujur tangan, pinggang dan kaki. Es cendol yang dia coba buat pegang erat erat dengan tangan kirinya tumpah. Bercecer di tangan, kaki, serta kursi penumpang angkot yang  kosong. Air liur keluar dari mulutnya.

 

Gue yang lagi megang tangannya dia dan kena tumpahan cendol pun jadi berasa agak jijik dan deg-degan. Ada apa  dengan orang ini? Apakah dia sakit? Atau mungkin punya kelainan jiwa. Bukan. Sepertinya bapak ini penderita stroke… Persis seperti apa yang sering gue lihat di tv. Persis seperti yang gue ingat pernah gue baca, persis seperti apa yang pernah gw dan teman-teman bicarakan dalam obrolan-obrolan gak serius tentang penyakit yang mungkin akan menimpa orang tua, atau mungkin kita sendiri di saat tua.  

 

Dia berhasil masuk dan duduk disamping perempuan muda di belakang supir. Dan dengan air liur yang masih menetes deras dari mulutnya tanpa terkontrol, dia melihat  gue. Seolah-olah bibirnya mau mengatakan sesuatu, tapi gak bisa. Dia kemudian mengangkat telapak tangannya yang terbuka ke atas menuju arah gue. Well, kayaknya dia mau bilang terimakasih. Dan gue balas dengan memberi isyarat yang sama…

Setelah dia duduk, perempuan muda yang duduk tepat disampignya mulai merasa risih. Dan ketika angkot berhenti karena mau mengangkut penumpang lagi, si perempuan muda memutuskan untuk pindah duduk di depan, di samping pak supir.  

 

Tak lama, seorang penumpang pun masuk. Laki laki tegap, umur 40-an. Duduk di kursi yang penuh dengan tumpahan es cendol dia pun merasa risih juga, setelah melihat si bapak menggenggam plastik es cendol, kemudian dia berkata ke si bapak tua dengan ketus ”air apa nih pak?” . Bapak tua lagi lagi berusaha untuk berbicara. Mencoba buat menggerakkan bibirnya dengan harapan bisa mengeluarkan kata kata untuk menjawab pertanyaan. Tapi gak bisa.

 

Sepasang suami istri berumur 40-an juga berniat untuk naik ke dalam angkot. Si perempuan naik duluan. Langsung sadar akan tumpahan cendol yang berceceran di sepanjang kursi penumpang. Dengan wajah jijik, dia tetap masuk dan duduk. Si Suami masuk belakangan. Melihat ceceran cendol, dan lelaki tua, si suami segera menarik istrinya keluar dari angkot.

 

Supir angkot kelihatan kesal. Sambil agak membentak dia lalu melihat ke arah bapak tua dan bertanya “Bapak mau kemana?”. Si bapak tdk bisa menjawab. Dia mengacungkan jari tangan, menunjuk arah. Depan. Supir tidak megerti. Kesal karena calon penumpangnya tidak jadi naik. Itu berarti satu kesempatan untuk menambah setorannya hari ini hilang. Dengan nada yang cukup keras dia bilang kepada bapak tua  “Pak. Turun disini aja. Saya gak bisa bayar setoran kalo gini caranya.!” Kemudian dia turun dari kemudi, menghampiri si bapak yang duduk tepat dibelakangnya, dan menariknya keluar dari angkot.

 

Dan gue Cuma bisa terdiam.

 

Setelah bapak tua keluar, supir  membersihkan ceceran cendol di kursi penumpang dan kembali memanggil calo penumpang yang tidak jadi naik tadi. Tapi dua orang itu tetap tidak mau naik.    

 

Angkot kembali berjalan, dengan orang-orang didalamnya masih membicarakan tentang si bapak tua menjijikkan, dan mereka pikir dia tidak waras.

 

dia stroke…”