Monthly Archives: December 2007

a mind vacation

Orang bilang, “either now and then you should go out sometimes and travel…”  .

Nah, sambil menunggu waktunya tiba untuk go out and travel… ( yang bisa-bisa baru kesampean 10 atau 20 tahun lagi) ada baiknya kita selalu positif thinking. Ini sangat penting, apalagi buat orang-orang kayak gue yang tujuan hidupnya adalah keliling dunia (which is impossible if you don’t have enough money ). Selain positif thinking tadi, ada baiknya juga kalo kita sedikit melakukan research tentang tempat-tempat yang mau kita kunjungi. Ada banyak cara buat research tanpa harus mengurangi jatah tabungan kita yang kita simpan baik-baik buat bekal keliling dunia tadi.

 

1.      Jalan-jalan ke toko buku.

 Jalan-jalan doang?

Yup. That’s right my friend! Seperti kita ketahui bersama, kalo buku-buku traveling itu harganya gak murah. Jadi berhubung kita gak mau ngurangin jatah nabung, ada baiknya kita sering mengunjungi toko buku buat baca di tempat.

 

Kenapa gak ke perpustakaan aja? 

Oh, ada ya?!

 

Dibilang gak modal atau diliatin sama penjaga toko bukunya? Gak masalah. Yang penting kita dapet informasi sebanyak banyaknya dengan mengeluarkan uang  sedikit-dikitnya.

 

Tapi kan buku itu penting?

 Ya udah sih…. ntar aja belinya kalo udah pasti pergi!?!?!

 

2.      Langganan indovision

Bukan bermaksud untuk promo indovision dengan tujuan dapet 1 pelanggan, gratis 1 bulan.. lol.. ;p Tapi langganan indovision itu penting karena disini kita bisa mengakses  informasi lewat beberapa channelnya yang inspiratif buat traveling.  Terutama discovery travel & living, a great channel buat calon2  world traveler.  

 

Kenapa gak astro atau tv cable lain?

Jawabannya simple. Karena gue gak langganan tv cable lain. Ok?!

 

Kembali ke discovery travel & living, salah satu acara favorit ue adalah Globe trekker. Disini, kita diajak buat keliling ke beberapa kota di sebuah Negara, dimana di masing-masing kota kita ditunjukin tempat-tempat yang menarik, acara-acara yang seru buat didatengin, makanan-makanan enak, hotel yang sesuai kebutuhan sampe ke sejarah yang harus kita tahu tentang tempat itu. Lengkap! Jadi, by the time lo punya kesempatan buat datang ke Negara itu, lo udah tahu tempat-tempat apa yang bakal lo datengin. Lumayan lah menghemat waktu lo buat mencari-cari tempat yang ok disana.

Btw, acara ini juga bagus buat mind relaxing. Apalagi buat orang-orang yang ambisius sekali buat pergi ke sebuah Negara, dan hampir gila karena cita-citanya gak kesampean. Yah, paling gak sambil nonton lo bisa berkhayal kalo seolah-olah itu nyata.  ……………………….. FREAK

 

3.      Cari temen yang berdomisili di Negara-negara yang lo tuju.

Ini penting. Karena, dengan lo punya temen di negara yang lo tuju lo jadi punya guide. Bisa nunjukin tempat-tempat ok. Gak perlu cape2 bongkar- bongkar peta atau Tanya sana sini. Trus, keuntungan punya temen disana adalah lo bisa numpang. Mobil,  nginep atau bahkan makan di tempatnya. Hauhaha… menghemat bukan? Lagian lo juga bisa dikenalin sama temen-temenya yang lain disana. Well, sapa tau aja ada yang ok….

 

4.      Jadi tour guide di Indonesia

Yang ini bisa membantu lo untuk meng-accompilsh point ketiga. Kenapa? Karena ketika lo jadi tour guide, lo bisa mempraktekkan bahasa inggris lo yang belepotan itu. Yah.. itung-itung latian apakah orang lain mengerti apa yang lo katakan dalam bahasa inggris. Selain itu, kalo lo jadi tour guide lo bisa berbagi cerita sama orang- orang yang lo guide-in. Pengalaman mereka selama traveling, kesulitan yang meraka hadapin saat traveling, dan yang paling penting adalah tempat darimana mereka berasal. Sapa tau aja, mereka berasal dari tempat-tempat yang jadi tujuan jalan-jalan lo atau bahkan kalo mereka dengan baik hati mengenalkan teman-teman yang dia kenal selama perjalanannya ke kita. Hehehe… great network, kan?!?!

 

5.      Praying and never stop dreaming

Yah.. kalo yang ini lo pasti udah ngerti lah ya?!?!

 

Kalo semuanya udah ok, ya udah tinggal nunggu dana & yang tepat buat mulai traveling…Huh?!?! Kapan ya…………?  

about writing

Menulis. Mas Aris bilang, kalo menulis itu penting. Hanung Bramantyo, bisa jadi sutradara sekuat itu karena dia menulis. Riri Riza, juga menulis.  Cesa David, bisa jadi editor yang punya sense of story telling yang kuat itu juga bisa nulis. Biasanya dia nulis komedi, makanya ketika dia ngedit film komedi, dapet bgt. Pao, our DOP, gambar-gambar yang dia buat bisa bercerita banyak tanpa harus dibantu sama narasi atau apapun. Dia bikin film pendek yang bener-bener mengandalkan bahasa gambar. Dan dia, juga menulis.

 

“Casting director? Harus bisa nulis juga?”  gitu gue nanya.

 

Jawabannya adalah “Iya. Harus!”.

 

 Kenapa? Karena menurutnya menulis adalah sebuah cara paling mudah untuk seseorang bisa mengeluarkan pikiran-pikirannya secara verbal (ini adalah susah buat gue lakuin,btw). Melalui tulisan lo bisa belajar untuk jadi sistematis. Kalo dalam profesi sebagai casting director, itu amat ngebantu lo dalam mengetahui kedalaman sebuah karakter.  Kalo dalam proses pembuatan scenario, ada yang namanya karakter internal dan karakter eksternal. Begitu lo mengerti keduanya, ini akan mempermudah lo mencari pemain yang tepat buat sebuah karakter. Kemudian dia mulai nerangin apa yang dimaksud karakter internal dan karakter eksternal itu…

 

Huh? Dulu waktu SD tiap selesai liburan, bu guru selalu nyuruh kita menulis tentang pengalaman kita sewaktu liburan. Dan gue selalu inget apa yang gue tulis waktu itu. Dan seinget gue, saat-saat menulis pengalaman liburan itu adalah hal yang palng menyenangkan. Karena, menurut gue apa yang gue alamin selama liburan itu adalah pengalaman yang ibu guru gue pasti gak ngerasain, and that makes me feel special. Gue bisa menceritakan pengalaman gue ke ibu guru sama temen-temen sekelas tanpa harus terkesan pamer ato menyombongkan diri karena gue mengalami liburan yang menyenangkan. Hauahahaha… ;p  Waktu ulangan umum mata pelajaran bahasa Indonesia, bagian yang gue kerjain pertama kali adalah bagian mengarang bebas. Karena menurut gue itu adalah bagian yang paling gampang. Dan itu, bikin nilai ulangan umum bahasa gue selalu bagus. Waktu kecil, gue juga nulis diary. Sampe sempet beberapa kali ganti buku diary. Mulai dari pengalaman gue masuk SD, jajan di kantin pak sum (guru sd gw yang jualan juga di sekolah), ikutan lomba bikin desain OO1 Indosat, surat surat nenek gue ke nyokap, abang gue yang selalu iseng,  sampe kejadian muka gue ditonjok sama temen maen gue di rumah. Semuanya gue tulis.

 

Waktu SMP, gue bawa buku harian gue ke sekolah. Disitu, gue menulis semua kejadian yang gue alamin waktu di sekolah. Termasuk “my frist crush”  yang kebetulan adalah temen sekelas gue. Yang paling menyebalkan dan menyesakkan hati adalah ketika buku gue itu somehow diambil sama guru yang menyebalkan (ngapain sih dia ngurusin masalah buku harian muridnya!??!) sebel banget, sampe sekarang. Dan dia… NGEBACAIN AJA LOH DI DEPAN KELAS. SHIT!!!! SHIT!!! SHIT!!!! I HATE THAT TEACHER FOREVER!!!  Since than, jadi males bgt nulis apapun, dimana pun, karena takut orang-orang tau semua rahasia gue. Ya udah. Dari situ gue gak pernah mau nulis lagi. I’m going to keep anything that ever happened in my life just  for myself. I’ll keep it in my own mind. Gue gak akan mau cerita apapun ke siapapun tentang rahasia gue. Even itu kedalam buku atau apapun. Menyebalkan.

 

Dan sekarang, 10 tahun kemudian gue harus mulai belajar nulis lagi. Hmm… That sucks! Hauhaha… 

 


perpustakaan kampus

TRIVIA QUIZ:

“Perpustakaan mana di dunia ini yang ada acara nonton bola bareng-nya?”


Jawaban:

“Perpustakaan FISIP UI, Depok.”


Perpustakaan FISIP bisa dibilang salah satu perpustakaan yang palig bagus di seantero kampus UI. Fasilitasnya lengkap. Ada komputer buat nyari buku, wi fi, internet connection dengan komputernya, ruangan audio visual, ruangan diskusi, box baca dan buku-buku sumbangan dari berbagai negara yang ngebahas tentang semua jenis ilmu sosial. Saking lengkapnya sampe audio visual (yang selalu nyala) juga ada di tengah tengah perpus yang bentuknya bulet. Ada tv 21 inch yang selalu nyala, juga suara musik player dari komputer mas mas penjaga perpus yang juga gak kalah ramenya sama tuh tv.Yep, that’s right my friend!
Jadi buat anak anak yang baru lulus sma dan mendambakan masuk UI, jangan heran kalo pas lo jalan jalan ke kampus FISIP UI, Depok di perpustakaannnya ada TV yang volumenya bisa didenger jelas dari jarak 10 meter. LOl;p Gak kebayang kalo si Rangga (AADC) dateng ke perpus FISIP. Berapa box bolpen yang dia lempar ke orang-orng ya!??!lol tapi, mungkin kalo si rangga ternyata doyan nonton bola, mungkin dia juga bakalan ikut nonton pertandingan indonesia lawan kamboja tadi sore…

Desember ini

December, 1st 2007

Ola!

Desember? Gokil. Udah desember aja. Bulan terakhir di tahun 2007, tahun teraneh yang pernah gue lewatin sepanjang 23 tahun kehidupan gw di dunia ini. Bulan desember ini ada beberapa hightlight:

Pertama, tentunya konser reuninya spice girls yang bakal dimulai besok di Canada. Sekalipun nantinya gue gak berkesempatan nonton, tapi somehow it is the most important thing that goin’ on in my mind right now. Hauhahaaha… seneng aja, ngeliat perjalanan karier mereka… dari zaman2nya gue smp sampe sekarang gue kuliah. Gokil. I’ve grown up with the spice girls.. How weird is that!?!??! LOL;p Yah… Mau gak mau, they’ve become the part of my life. Setidaknya 10 tahun belakangan ini.

 

Yang kedua, yang juga penting buat disimak nanti adalah releasenya film Ayat Ayat Cinta tanggal 19 Desember ini (mudah-mudahan udah kelar;p). Penting kenapa? Karena inilah film yang bikin gue jungkir balik 1 tahun belakangan ini. Film pertama yang bikin gue nangis saat proses pembuatannya. Film pertama yang bikin gue mengelus dada dan menghela nafas melihat kenyataan industri film Indonesia yang konyol. Film yang bikin gue ngerasa bersalah, kepada banyak orang, termasuk buat beberapa orang yang naro kepercayaan begitu besar ke gue. Film yang bikin gue sempet merasa putus asa dan berasa pengen ngilang aja dari dunia ini. Film yang karena itu semua, memberikan beban yang setengah mati beratnya buat film itu sendiri. Kasian…